Bandara Husein Sastranegara Bandung Kini Punya 50 Taksi Daring

TemanBaik yang pernah ke Bandara Husein Sastranegara di Bandung mungkin pernah merasakan bagaimana sulitnya mendapatkan angkutan dari bandara ini. Namun itu tak akan lagi terjadi karena di bandara ini kini punya fasilitas taksi daring.

Kerjasama dengan Pemprov Jabar dan Pemkot Bandung, 50 'Taxi Sembrani' Exclusive Primkop Husein Sastranegara secara resmi diluncurkan di Mako Husein Sastranegara, Kota Bandung, Minggu (5/5/19).

Taksi dengan enam tempat duduk ini berbasis daring yang menggunakan aplikasi Grab Indonesia. Aplikasi Grab dipakai karena saat ini banyak dipesan oleh masyarakat.

Sekretaris Daerah Jawa Barat Iwa Karniwa menyatakan kehadiran 'Taxi Sembrani' semakin melengkapi fasilitas penumpang di Husein Sastranegara sebagai bandara internasional yang merupakan pintu masuk wisatawan ke Kota Bandung dan Jawa Barat.

"Taksi ini berbasis online. Kita sudah memasuki masyarakat 4.0, maka tujuannya hanya satu, meningkatkan layanan kepada masyarakat. Sehingga wisatawan Kota Bandung, luar negeri maupun dalam negeri menjadi nyaman," ujar Iwa dalam rilis yang diterima beritabaik.id.

Baca Ini Juga Yuk: Bandung Atasi Kemacetan dengan Grab to Work

Taksi ini merupakan terobosan dari Dinas Perhubungan Jawa Barat, Lanud Husein, dengan Dinas Perhubungan Kota Bandung untuk menjawab keluhan penumpang dan pengguna Bandara Husein.

'Taxi Sembrani' ini diharapkan bisa mendongkrak jumlah kunjungan wisatawan ke Jawa Barat. "Saat ini tren pariwisata Jawa Barat mulai meningkat. Dibuktikan dengan adanya data bahwa tahun 2018 wisatawan yang datang capai 58 juta. Ke depan, diharapkan di tahun 2019 bisa mencapai 70 juta wisatawan," ungkapnya.

Komandan Lanud Husein Sastranegara Bonang Bayuaji menyambut baik terobosan yang dilakukan Pemdaprov Jabar. Menurutnya, ketersediaan transportasi darat yang memadai di lingkungan bandara menjadi salah satu komponen utama dalam ketertiban dan kenyamanan pelayanan masyarakat.

"Begitu menyentuh bandara, yang mereka cari pertama dalam transportasi menuju spot-spot yang diinginkan," katanya.

Bonang menjelaskan, aplikasi Grab dipilih karena saat ini sedang tren di masyarakat. Nantinya, penumpang pesawat yang baru mendarat dapat memesan secara daring dari bandara tanpa ada masalah harga dan keamanan.

"Jadi penumpang sekarang ini kan harus dimudahkan semua keinginan umum, secara global dari permintaan pasar," katanya.

Operasional 50 taksi baru bandara, akan diikuti penataan sekitar 100 taksi lama bandara baik dari segi kerapihan, kelengkapan, dan pelayanannya. "Ini (taksi lama) kita tertibkan pelan-pelan supaya taksinya semuanya baik. Semuanya bertahap nanti kita perbarui," tutur Bonang.



Foto dokumentasi Humas Pemprov Jabar

Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler