Trans Sumatera & Penyeberangan Merak Siap Layani Mudik 2019

Bandung - Menjelang arus mudik-arus balik Lebaran 2019, Presiden Joko Widodo terus melakukan peningkatan pelayanan publik dari waktu ke waktu. Enggak hanya Tol Trans Jawa, Staf Presiden juga memeriksa kesiapan pelayanan bagi pemudik yang akan menggunakan Jalan tol Trans Sumatera, termasuk penyeberangan Merak-Bakauheni.

Rute ini menjadi perhatian utama, sebab pada Lebaran 2019 ini adalah kali pertama Jalan Tol Trans Sumatera terhubung dari Lampung hingga Sumatera Selatan, melalui ruas tol Bakauheni-Terbanggi Besar-Pematang Panggang-Kayu Agung-Palembang.

Dengan Jalan Tol Trans Sumatera, jarak dari Lampung menuju Palembang yang dulu ditempuh antara 10 hingga 12 jam melalui Jalan Raya Lintas Timur Sumatera, kini terpangkas menjadi 5 sampai 6 jam saja melalui jalur tol.

Di jalur inilah terdapat ruas Bakauheni-Terbanggi Besar membentang sepanjang 140,7 kilometer dari Lampung Selatan hingga Lampung Tengah sebagai ruas tol terpanjang yang ada di Indonesia. Sebelumnya, 'rekor' ruas tol terpanjang yang pernah diresmikan Presiden Jokowi yakni Tol Cikopo-Palimanan sepanjang 116 kilometer.

Di setiap titik yang dipersiapkan sebagai Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) atau Rest Area, Tim KSP memastikan kesiapan penyediaan toilet, air bersih dan juga stasiun pengisian bahan bakar umum. Wah lengkap ya TemanBaik!

Lewat rilis tertulis yang diterima BeritaBaik, Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Darmawan Prasodjo yang mendapat tugas dari Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko untuk mengoordinasikan dan menyinergikan pengelolaan arus mudik Lebaran 2019 berharap Jalan Tol Trans Sumatera dapat mengubah pola transportasi pemudik.

"Terbangunnya Jalan Tol Trans Sumatera mengubah pola transportasi para pemudik. Lonjakan pemudik melalui jalur darat akan terjadi, baik karena ingin mencoba jalan tol baru dan juga karena masih tingginya biaya mudik menggunakan angkutan udara," kata Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Darmawan Prasodjo.

Darmawan menegaskan, dengan pola transportasi baru ini, PT Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan Indonesia Ferry (Persero) pun memegang peran amat penting. "ASDP menjadi tulang punggung utama bertemunya dua kekuatan ekonomi Indonesia, Jawa dan Sumatera. Apalagi tahun ini diperkirakan pemudik melalui Merak-Bakauheni meningkat hingga 15 persen," kata Darmawan.

Pada tahun 2018, jumlah pemudik pada kondisi puncak Lebaran (H+3) di penyeberangan yang menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera ini mencapai 144.647 Orang, melayani 17.205 kendaraan roda empat dan 14.249 kendaraan roda dua.

Darmawan pun mengapresiasi langkah PT Hutama Karya (Persero) sebagai pengelola Jalan Tol Trans Sumatera yang memberdayakan warga lokal sepanjang ruas tol untuk menjadi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM).

"Ini sesuai dengan arahan Presiden Jokowi bahwa jalan tol memiliki dampak positif bagi seluruh lapisan masyarakat. Langkah inspiratif ini menjadi bukti nyata bahwa pengembangan UMKM lokal menjadi bagian menyatu dari pembangunan tol itu sendiri," ungkapnya.

Kekaguman dan respek juga ditunjukkan Darmawan Prasodjo saat meninjau Dermaga VII Eksekutif di Pelabuhan Bakauheni. “Ini keren. Lebih menyerupai sebuah mal atau pusat perbelanjaan daripada terminal atau lokasi penyeberangan. Apalagi di sini juga bakal dibangun hotel megah. Sungguh tak kalah bila dibandingkan prasarana serupa di luar negeri,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Direktur Teknik dan Fasilitas PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) La Mane menjelaskan bahwa pada pelayanan angkutan lebaran 2019 ini, 29 cabang ASDP menyiapkan 229 lintasan, 35 pelabuhan dan 150 kapal.

"Khusus untuk penyeberangan Merak-Bakauheni disiapkan 64 kapal, dengan rincian 8 kapal ASDP dan 56 kapal swasta. Hadirnya dua dermaga eksekutif mengubah wajah penyeberangan kita. Ada mal dan juga garbarata menjadikan dermaga Indonesia tak kalah dengan Singapura," ungkapnya.


Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler