Ridwan Kamil Dorong Perajin Tanah Liat Majalengka Bikin Terakota

Jatiwangi - Perajin tanah liat di Jatiwangi Kabupaten Majalengka didorong untuk menggenjot produksi terakota (keramik glasir dengan tekstur berpori). Karena terakota dinilai punya nilai seni dan dapat meningkatkan nilai tambah pemanfaatan tanah liat di tengah lesunya industri tanah liat.

Kehadiran produk serupa dengan bahan baku berbeda membuat pamor industri genting Jatiwangi Kabupaten Majalengka tengah menurun. Padahal industri tanah liat ini pernah berjaya paada medio tahun 1990-an sampai 2000.

Industri genting Jatiwangi dipelopori oleh H. Umar Bin Ma'ruf untuk atap masjid di Dusun Cikarokrok, Kabupaten Majalengka, pada 1905. Dari situ, genting Jatiwangi terus menanjak, bahkan menjadi buah tangan dan bagian penting pembangunan kota- kota di Indonesia.

"Jatiwangi Majalengka punya sejarah panjang di mana kebudayaannya memaksimalkan anugerah Tuhan yang ada, yaitu tanah liat. Dalam perjalanannya ini jadi identitas dan tak boleh berubah," kata Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat memberi sambutan dalam acara Indonesia Contemporary Ceramics Biennale (ICCB) di Jebor Hall, Jatiwangi Art Factory, Kamis (27/6/2019).

Emil –demikian Ridwan Kamil disapa— mengatakan bahwa perajin Jatiwangi harus berinovasi membuat produk dari bahan tanah liat. Dia menyebut Terakota sebagai jawaban atas lesunya industri genting.

Jika pelaku usaha genting mau berinovasi dengan memproduksi terakota, kata Emil, perajin Jatiwangi dapat kembali berjaya. Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat siap mendorong dengan mencari peluang kerja sama dengan berbagai pihak agar Terakota Jatiwangi melejit.

"Budaya tanahnya tidak boleh berubah, tapi produknya harus bisa menyesuaikan diri," katanya.

Terakota atau produk keramik dengan bahan tanah liat ini penggunaannya termasuk di antaranya untuk bentuk permukaan yang mendukung konstruksi bangunan pada sebuah desain arsitektur.

Bak permata yang perlu digosok, Emil memandang terakota sebagai komoditas potensial baik dalam seni juga ekonomi. Maka itu, dia mengajak para perajin tanah liat serta unsur Pemerintah Kabupaten Majalengka untuk kembali bersemangat menggali desain terakota yang responsif pada lingkungan, kebutuhan, dan kemajuan zaman.

"Majalengka permata yang tersembunyi, semakin saya ubek- ubek- semakin saya cinta," ucapnya.

"Maka saya menitipkan ke Pemerintah Kabupaten Majalengka agar mentransformasikan para pelaku industri genting, menjadi terakota non-genting, juga macam lainnya," katanya.

Emil memberi waktu enam bulan kepada Kabupaten Majalengka untuk membuat etalase Terakota. Sehingga, nantinya para pengusaha atau peminat terakota dapat memilih model, bentuk, dan fungsi terakota yang dibutuhkan sekaligus diminati.

"Ide, gagasan yang inovatif diharapkan dapat membawa kesejahteraan bagi para perajin," tutupnya.

Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler