Abyan Zaki Nabilio, Nahkoda The Panturas yang Selalu Tersenyum

Bandung - Dikenal murah senyum, dianggap rockstar yang menggemaskan, dan jadi buah bibir di media sosial, kurang apa lagi coba sosok Acin ini? Namun, di balik segala prestasi dan pencapaiannya bersama The Panturas, pria bernama lengkap Abyan Zaki Nabilio punya sisi lain yang unik.

Beritabaik.id mengunjungi Acin untuk ngobrol lebih dalam dengannya. Di sela-sela kegiatannya mengurus bisnis kuliner Bakinco Sibirantulang. Produk nasi padang yang dikemas dalam bentuk rice box ini bisa kamu temui di Instagram. Bahkan, Acin menulisnya di bio Instagram pribadinya. Saat kami kunjungi di Phonics, Jl. Lodaya, Bandung, Acin nampak sedang duduk santai, sembari menyelesaikan beberapa pekerjaannya.

Kami ngobrol cukup panjang. Mulai dari masa kecil Acin, gig pertama dirinya manggung, pengalamannya jadi mahasiswa Teknik Mesin, kemudian pengalaman menjadi wartawan, menjalankan The Panturas, hingga bagaimana akhirnya ia menemukan tambatan hatinya. Wah, pasti penasaran kan? Simak obrolan kami!

Halo, Acin.. Lagi ngapain nih?
"Hehehe. Lagi begini aja. Eh, begini, ya?”

Cin, kita pengen banyak ngobrol nih tentang musik dan diri Acin. Katanya Acin pemalu, ya?
"Hhmmm.. Iya, masalah terbesar saya tuh ada di komunikasi sebenarnya. Makanya dulu kuliah ngambil jurusan komunikasi."

Memangnya separah itu, Cin?
"Parah banget euy. Jadi, waktu SD, saya mah 'bully-eun' (orang yang suka dirundung). Ha ha ha. Terus pas SMP, saya jadi banyak teman karena bisa main gitar. Waktu SMP mah saya keren. Ha ha ha. Terus pas masuk SMA, saya jadi medioker lagi. Mirip klub bola yang udah deket zona degradasi lah, soalnya saya enggak pernah nongkrong. Rumahan banget pas SMA mah."

Acin menyadari kalau masalah Acin adalah komunikasi pas kapan?
"Ya itu pas SMA. He he he, aneh."

Kenapa bisa muncul perasaan kayak gitu?
"Enggak tau. He he he. Saya gampang merasa tertekan saat ada dalam posisi sendirian di antara keramaian. Ada beberapa kejadian yang bikin saya malah ngelakuin tindakan konyol karena mencoba menghindar dari perasaan enggak enak itu."

Tapi kan pas SMA udah bermusik? Kok masih pemalu?
"Enggak tau juga sih. Kalau main musik mah udah bisa, kan dari SMP itu. Saya bikin band sama temen-temen. Manggung sekali, terus udahan bandnya."


Manggung di mana dan kenapa udahan?
"Manggung di ada lah satu acara musik di sekolah dulu dan agak enggak jelas juga sih, tapi manggungnya tetep jalan kok. Ha ha ha. Eh, iya nih. Enggak nanya bawain lagu apa?"

Oh, oke, bawain lagu apa pas manggung, Acin?
"Bawain Andra & The Backbone lagu pertamanya, lagu keduanya Oasis yang 'Don’t Look Back in Anger'. Enggak nyambung ya? Ha ha ha. Waktu itu saya belom jago main gitarnya. Masih jadi pemain ritem. Suara basnya enggak nyambung, vokalisnya fals. Parah banget.”

Bisa kenalan sama musik memang awalnya bagaimana?
"Ayah saya dulu ngebeliin gitar nylon. Terus belajar lagu pertama itu lagu yang judulnya 'Ayah'. Yang dibawain Peterpan sama Candil itu. Ke sini-sini diracun band-band Inggris sama Paman saya.”

Berapa kali gonta-ganti band sebelum akhirnya ketemu The Panturas?
"Enggak banyak ngeband. Saya zaman SMA kan medioker, terus lulus tahun 2012, enggak langsung ke Jatinangor.”

Meski dikenal sebagai mahasiswa Fikom Unpad, di Jatinangor, rupanya Acin pernah menjalani rutinitas sebagai mahasiswa Teknik Mesin di salah satu kampus di Bandung. Serangkaian proses dari mulai ospek jurusan yang dianggapnya menegangkan, hingga pengalaman tiga kali mematahkan alat pahat saat membubut, serta banyak keunikan lainnya ia jalani selama hampir setahun berada di jurusan tersebut.

Baca Ini Juga Yuk: Pencarian Jati Diri Rahmania Astrini dalam 'Adolescent'


Menikmati enggak kuliah di Teknik Mesin?
"Menikmati. Dijalani sepenuh hati walau pas ngebubut mesin itu alat pahatan tiga kali patah. Ha ha ha.”

Jurusan Teknik kan terkenal keras. Acin sering dimarahin kakak-kakaknya dong?
"Waktu itu aku lagi gendut banget loh. Eh, ha ha. Gimana ya? Ya, iya sih. Kalau ospek itu emang keras banget. Walau dasarnya ngerjain tugas, ada aja momen-momen saya kena damprat.”

Denger-denger sampai mandi pakai oli, bener enggak?
"Iya. Tapi pas bagian mandi oli itu sebelum dapet jaket jurusan. Saya udah keterima di Unpad. Bye! Ha ha ha.”

Pas di Unpad, tentu ospeknya beda dong?
"Praktis sih. Karena saya kan masuk jurusan Jurnalistik. Ospeknya ya liputan, Ha ha ha. Saya masih inget tugas pertama saya adalah meliput Ibu-ibu calon anggota dewan."

Gimana tuh ceritanya?
"Bingung mau cari ke mana awalnya. Terus dicariin sama Ibu saya pas lagi belanja. Eh setelah dapet, alamatnya dikasihin ke saya. Itu deg-degannya setengah mati. Serba salah pas udah sampai depan rumah si Ibu (calon anggota dewan). Mau balik lagi aja gitu ya biar enggak usah jadi? Tapi kalau enggak jadi, nanti tugas saya kosong. Jadi, ya diberaniin aja.”

Terus ngewawancarainnya gimana?
"Saya tanya aja, kenapa dia mencalonkan diri jadi anggota dewan. Enggak banyak yang saya ingat, hanya bagian itu nya aja. He he he."

Apa yang mengubah pribadi Acin selama kuliah di Jurusan Komunikasi/Jurnalistik?
"Banyak belajar sih. Saya baru sadar, dulu saya sering banget kayak hilang arah. Ngerasa kayak 'apa ini gua ada di tempat yang seharusnya gua ada di sini enggak ya?’ saat lagi di kerumunan, enggak bisa ngomong, ada mata kuliah presentasi tegangnya setengah mati. Tapi itu semua dijalanin dan seru banget ternyata. Jadi, yang ngubahnya itu proses belajar di sana."

Anak jurnalistik pasti pernah kerja di media dong?
"Pernah. Dulu saya magang dan jadi kontributor di dua majalah musik besar Indonesia. He he he. Keren ya?”

Keren, Cin! Itu aja? Atau ada lagi?
"Nah. Jadi gini. Saya pernah jadi kontributor buat Majalah HAI. Terus magang di majalah Rolling Stone Indonesia. Nah, dari dua pengalaman ini saya ngelamar lah ke mana-mana. Dan keterima nih di si kantor pertama ini. Lolos lah, tapi lowongannya bukan sebagai reporter, tapi jadi editor. Terus saya nanya 'ini kan saya ngelamar jadi reporter, terus enggak ada pengalaman jadi editor juga. Mending reporter di kantor ini suruh jadi editor aja, biar saya jadi reporternya.’ tapi kata orang kantornya enggak apa-apa, dia ngeliat pengalaman magang dan kontributor itu tadi. Dan 2019 awal saya gabunglah sebagai editor di media tersebut. Bayangin, saya adalah editor yang enggak pernah ngerasain jadi reporter. Ha ha ha."

Terus yang jadi kontributor di majalah itu, kenapa enggak dilanjutin?
"He he he, kenapa ya? Enggak tau ah."

Lebih bingung saat mewawancara atau diwawancara?
"Mewawancara dong. Karena kalau diwawancara mah, saya fokus ngomongin diri saya aja. Enggak bingung jadinya. He he he.”

Pernah mewawancara siapa aja, Cin?
"Ardhito Pramono. Aih! Hahaha. Itu kejadiannya tahun 2019, pas saya kerja di salah satu media. Ada lah, enggak usah disebutin ya.”

Tahun segitu mah Acin sudah terkenal dong. Memangnya enggak jadi canggung?
"Iya dong. 2019 saya udah terkenal. Eh, enggak juga sih. Ha ha ha kalau canggung kayaknya enggak sih, karena wawancaranya pake skrip kan. Terus kebetulan Ardhito-nya juga antusias banget diwawancara.”

Tapi lebih terkenal Ardhito ya daripada Acin?
"Iya, lebih terkenal dia. Tapi saya kan keren. Ha ha ha."

Berhasil enggak wawancaranya? Sesuai ekspektasi kantor?
"Ya iyalah. Biasanya mereka kalau pake strategi konten mereka itu ada yang view 300 aja udah syukur. Pas sama saya dapet lah itu beberapa ratus ribu view. Karena memang momentumnya saat itu kan The Panturas udah aktif, dan saya punya keterikatan yang lumayan banyak di media sosial. Jadi ya audiensnya pada nimbrung ke sana.”

Kalau sebagai yang diwawancara nih, Acin ngerasanya gimana? Risih enggak?
"Asli. Wawancara bareng Beritabaik.id ini bisa dibilang wawancara yang mana saya agak banyak ngomong. Ha ha ha, enggak kayak lagi wawancara emang, sialan juga nih. Tapi enggak kerasa saya udah ngomong banyak banget ya. Eh, gimana? Ya kadang gitu aja sih, ngerasa sebel kalau dapet pertanyaan yang, maaf, dangkal. Ha ha ha.”

Waduh, maaf nih. Takutnya kita dari tadi nanya hal dangkal ke Acin.
"Ya enggak lah. Maksud saya pertanyaan dangkal tuh kayak ada media yang nanya nama personil bandnya. Emang sih belum ada di Wikipedia, tapi kan ada di google. Dan data tentang personil band The Panturas itu udah ada di internet. Saya enggak ngerasa saya terkenal atau apalah. Tapi ya sebagai wartawan paling enggak riset dululah sebelum bertanya, biar narasumber tuh enggak buang-buang waktu untuk ngejawab satu pertanyaan berulang-ulang.”

Wawancara paling berkesan selama ini sama siapa?
"Sama Kang Soleh Solihun. Itu lengkap tuh saya ngomong. Tapi wawancara bareng Rayhadi dan Djuli dari Beritabaik.id kayaknya ada data-data yang lebih lengkap dan update lagi nih. Ha ha ha.”

Termasuk data kalau Acin sekarang udah punya pacar dan berencana menikah dalam waktu dekat? Kan waktu interview sama Soleh Solihun, pacarnya belum ada ya?
"Ha ha ha ha. Udah ah, setop setop!”

Eh, tapi seriusan, Cin.. Kan katanya Acin pemalu, kok bisa nembak atau menyatakan perasaan lah?
"Ha ha ha ha. Anggap aja dia yang suka duluan sama saya, dan ngedeketin saya."

Setelah menjajal peruntungan jadi jurnalis, namun nasib malah membawa Acin menjadi seorang rockstar. Apa lagi alasannya kalau bukan The Panturas dan musik surf rock-nya yang malang melintang di skena musik indie Tanah Air. Uniknya, Acin sama sekali enggak menduga kalau dirinya bakal menjadi sosok ikonik dari grup musik ini. Sebab menurutnya, otak dari band ini justru adalah sang penggebuk drum, Kuya. Band ini juga merupakan pecahan dari band lama Kuya dan personil lainnya yakni Rizal.

Kehadiran Acin di The Panturas awalnya hanya sebagai pemeran pembantu di bagian vokal dan gitar. Pasalnya, Acin juga sedang aktif ngeband bersama Mesin Gempa Bumi, yang mana di dalamnya ada salah satu personil The Panturas juga.

Seriusan, Cin, nama bandnya Mesin Gempa Bumi?
"Iya. Asli, saya ngerasa keren banget dengan nama band ini. Waktu di Mesin Gempa Bumi (MGB), saya barengan sama si Gogon. Hanya si Gogon ini dulunya main drum, tapi enggak jelas. Ha ha ha. Waktu itu mainin musik-musik Teenage Death Star. Eh, saya udah bisa main lead gitar ya di fase ini. Catat! Ha ha ha.”

Terus gimana tuh kegiatan bareng si MGB?
"Kita ini band garage rock yang kepingin ber-skill, tapi skill-nya nanggung. Jadi aja hanya sukses manggung di panggung akustikan. Ha h aha, tapi saya ngerasa saya yang paling jagolah di band itu. Karena kalau saya main melodi, yang lain bilang 'Cin, keren Cin!' nah, kalau di The Panturas kan masih ada intervensi kayak 'Cin, melodinya diginiin Cin..' tapi kalau di MGB mah enggak. Jadi saya berkesimpulan, saya jago lah pas di MGB mah. Ha ha ha.”

Setelah ke MGB, langsung ke The Panturas?
"Waktu itu sih sebenarnya saya masih fokus sama si MGB malah. Karena pas ke The Panturas itu diajakin Kuya sebagai abang-abangan lah. Hahaha. Dan setelah dijalanin, ternyata di The Panturas dan MGB ini masih ada kesinambungannya lah. Karena ada unsur rock n rollnya sebagai garis besar. Gimana ya ngejelasinnya? Ha ha ha.”

Memulai The Panturas itu di 2016 berarti ya?
"Betul. Waktu itu saya inget banget, panggung pertama kita tuh di kolektifan. Di Jatinangor kan enggak ada hiburan ya. Ha ha ha. Di 'Nangor' itu ada koletifan namanya Rock & Fuck. Dan kita manggung di kolektifan itu pas bikin acara volume ketiga. Oh ya, dua edisi sebelum kita tuh bisa dibilang ngaco banget. Ha ha ha. Kebetulan volume ketiga itu manggung pertama, dan enggak ada yang nonton pas bagian kita manggung. Sial. Tapi seru sih. Jadi sejenis kayak anak-anak yang enggak tau mau tahun baruan ke mana, dateng lah ke acara kolektif itu. Dan maennya pun enggak dengan formasi Panturas yang sekarang."

Cin, dari 2016, dan tahun 2021 kamu sudah sebesar ini bareng The Panturas. Itu waktunya cepet banget dan kamu kaget enggak sih, Cin, sama popularitas yang kamu dapetin sekarang?
"Enggak kaget sih. Karena saya masih ngejalanin apa yang dulu saya jalanin. Kayak enggak ada yang berubah aja. Paling yang berubah itu ya sekarang suka ada yang minta foto.”

Buat kamu, itu momen menyebalkan enggak?
"Enggak juga. Karena kadang-kadang kalau saya lagi dimarahin sama pacar, terus ada yang minta foto, kan otomatis si pacar marahnya jadi ketunda ya. Nah, pas mau ngelanjutin marah, mood marahnya udah ilang. Jadi saya sih bersyukur. Ha ha ha."

Kayaknya enggak mungkin deh, Acin se-cengengesan yang terlihat. Pasti dong ada momen nyebelin selama kamu jadi musisi, Cin?
"Ada satu, dan satu-satunya. Saya enggak bakal lupa sih kayaknya. Enggak tau ya, ini orang mabuk atau gimana. Jadi, ada yang minta tukeran baju sama saya pas lagi manggung. Gila, udah kayak pemain bola tukeran jersey kan? Ha ha ha. Itu dari awal manggung dong, sampai kita beres manggung, dia ngejar ke backstage. Kejadiannya di Lampung waktu itu.”

Terus kamu kasih tuh bajunya?

"Enggak lah. Aduh, saya enggak ngerti itu orang isi kepalanya gimana ya? Baju saya ini baju Gedebage, harganya murah banget. Tapi ya saya suka bajunya. Akhirnya, saya kasih baju salah satu produklah, 'nih tukeran..' eh, ternyata dia balik lagi dong, minta baju Gedebage itu. Terus ke si Kuya minta ngajak tukeran topi lah. Aduh, freak banget ini! Karena udah ngeganggu, akhirnya si Iksal, manajer saya yang ngurusin. Ha ha ha, sejauh ini itu doang sih.”

Tapi Acin pegal enggak sih senyum terus?
"Ini tuh udah default-nya wajah saya gini ya. Tapi, ini tuh pegel sampai ke kepala kalau pengen tau mah. Hahaha, cuma ya orang sih ngeliatnya 'Oh, Acin ramah' padahal mah urang teh cangkeul (saya itu pegal) ha ha ha.”

Dari wawancara terakhir di YouTube sih katanya Acin hidupnya selalu senang dan enggak ada masalah. Gimana caranya?
"Benar. Tapi kan sekarang wawancaranya udah lebih update. Jadi jawabannya: karena mau nikah, mulai agak kerasa ada masalah nih. Ha ha ha. Tapi aman-aman aja kok sejauh ini sih.”

Balik lagi ke The Panturas. Apa sih resep langgeng ngeband dari kalian?
"Aduh. Kesannya kayak menggurui ya. Tapi kalau boleh ngasih analisa sih, karena memang satu sama lain personilnya saling pengertian dan saling ngalah aja sih. Terus kita kan memang, istilahnya ketemu gede lah. Jadi kita bertemu saat kita sudah punya pemikiran yang lebih dewasa aja gitu.”

Apa itu karena kalian baru keluar satu album? Biasanya kan pas album ketiga, keempat, baru tuh keliatan jelek-jeleknya?
"Lagi-lagi ini hanya analisa saya ya. Bisa bener bisa salah. Mungkin, seiring berjalannya waktu, kita yang awalnya enggak terlalu dekat ini, lama-lama kan makin dekat. Karena banyak ngerjain musik barengan mungkin. Dari makin dekat ini mungkin yang awalnya malu untuk mengutarakan pendapat, jadi mulai agak berani. Nah, analisa saya sih band yang tadi kamu bilang pas album tiga album empat mulai pecah itu karena terlalu dekat. Saya enggak memungkiri, di kita pun bisa aja itu terjadi. Walaupun itu sama sekali enggak kita harapkan ya.”

Setelah jadi 'rockstar', apa yang berubah dari Acin?
"Saya jadi lebih hati-hati kalau ngomong. Karena ya itu tadi sih, saya ngerasa sekarang kalau saya ngomong, potensi dikutip atau diikutin orang banyak itu gede banget. Makanya, enggak heran kalau Ariel Noah jaim tuh. Ya, ngeri lah kalau sampai dikutip sejadinya sama orang. Ha ha ha."



Di samping bermusik, Acin juga menjalankan bisnis kuliner yakni Nasi Padang yang diberi nama Bakinco Sibirantulang. Kami diberi kesempatan menjajal seporsi Bakinco Sibirantulang dengan menu bakinco dendeng dan rendang. Dengan harga yang relatif murah, menu masakan padang dengan gaya nasi kotak kekinian atau ricebox ini bisa jadi alternatif makan siangmu loh! Coba deh, kunjungi Instagram @bakinco.sibirantulang untuk melihat lebih lengkap menu-menunya.

Ia menceritakan kalau Bakinco Sibirantulang ini merupakan keinginan Ibundanya, yang berhasrat punya resto masakan Padang. Bakinco Sibirantulang ini sendiri sudah berjalan sejak dua tahun lalu.

Kok namanya Bakinco Sibirantulang sih, Cin?
"Bakinco itu artinya nasi campur. Sibirantulang itu anak tunggal. Saya kan anak tunggal. Ha ha ha. Jadi sebenarnya ini tuh semi-salah ngasih nama. Coba aja, namanya kepanjangan kan? Nah, harusnya itu mereknya Sibirantulang, depannya itu kayak rendang misalnya, disebut Rendang Sibirantulang. Tapi, anak-anak udah tanggung kenal Bakinco sebagai nama produk. Padahal artinya nasi campur. Ya, udah deh saya terusin aja."

Tapi Acin nyaman ngejalanin bisnis kuliner ini?
"Nyaman aja sih. Walaupun sebenarnya saya bisa dibilang pria tanpa selera lah. Ha ha ha, semua makanan masuk ke perut. Oh ya, kita juga beberapa kali dapet masukan, dan itu kita tampung buat perbaikin produk ini ke depannya."

Cin, sebagai alumni Jurnalistik, kepingin jadi wartawan lagi enggak?
"Nulis tuh udah jadi bagian dari hidup saya. Enggak tau ya, saya tuh udah ada di titik nemuin serunya nulis tuh gimana. Jadi, waktu magang di Rolling Stone itu, editor saya ngasih saran biar saya masukkin unsur saya ke gaya tulisan kalau liputan. Walaupun saya awalnya nolak, karena saya anaknya fakta banget ya. Ha ha ha. Tapi, pas saya coba, saya kayak nemu enaknya nulis. Itu enak banget. Dan saya mikir kayaknya saya bakal terus nulis sih sampai kapanpun. Perkara jadi wartawan yang harus bikin wawancara dan lain-lain sih, kemungkinannya kecil ya. Tapi kalau nulis buku, kayaknya saya mau."

Oh ya, pertanyaan ini cukup penting buat Acin jawab sih: terkenal menurut Acin tuh apa sih?
"Terkenal adalah momen di mana seseorang dikenal oleh banyak orang. Ha ha ha, definisi nya sih gitu ya. Tapi, menurut saya, terkenal tuh kayak akibat dari apa yang sudah kamu lakuin sih. Ibarat kamu nyusun kalimat, terkenal itu posisinya kayak predikat. Bukan subjek atau objek yang harus selalu ada buat syarat bikin kalimat. Jadi, sebetulnya terkenal itu adalah akibat yang terjadi dari apa yang sudah kamu bikin dan kalau dicari asal muasalnya, si terkenal ini tuh enggak ada asalnya. Harus ada sesuatu yang kamu bikin dulu. Ah, tuh kan saya jadi pusing. Hahaha.”



Ini udah pernah kamu jawab sih, Cin. Tapi kita penasaran, kepingin denger lagi jawabannya: kok kamu enggak pernah posting di feed Instagram sih?
"Saya enggak jago meramu konten. Ha ha ha. Kayak 'aduh, bingung mau ngasih makan followers pake apaan ya..’ jadi, Instagram sih saya pakai buat jualan aja. Itu pun di IG Stories, kan.”

Acin punya pesan untuk anak-anak pemalu dan yang bermasalah dalam komunikasi biar keluar dari zona itu?
"Kalau yang saya alamin sih ya, apapun kekurangan kamu, coba terus bangkit aja. Dan enggak hanya bangkit, apa yang kamu anggap kelemahan itu kamu lawan. Saya masih belajar ngelawan rasa malu, rasa canggung, rasa enggak aman yang tadi saya ceritain. Terus berproses.”

Dengar-dengar, Acin mau kuliah S2 ya?
"Kepinginnya sih gitu. Entah kenapa, ada satu sisi dalam diri saya yang bilang kalau saya harus punya penghasilan tetap yang enggak melimpah banget juga enggak apa-apa, tapi hidup aman sampai tua. Dan entah kapan terwujudnya ya, saya kepinginnya sih jadi dosen aja lah. Ngajar gitu. Ha ha ha."

Harapan yang sekarang Acin lagi coba wujudkan?
"Ya itu. Hidup damai dengan penghasilan yang stabil. Hidup aman lah simpelnya sih begitu. Doain ya, semoga ini bisa tercapai. Hahaha.”

Perbincangan satu jam lebih sepuluh menit itu kemudian ditutup dengan sesi menyantap Bakinco Sibirantulang. Enggak kerasa, itu kalimat yang keluar dari mulut Acin. Rockstar yang terkenal sulit diwawancara karena pernyataannya yang cenderung tertutup ini akhirnya bersedia banyak cerita dengan kami.

Nah, dari pertemuan kami dengan Acin, pelajaran yang bisa diambil adalah terus bergerak walau kita punya banyak kekurangan. Dan sebisa mungkin, lawan kekurangan tesebut dengan melakukan hal positif. Sebab proses tidak akan mengkhianati hasil. Tuh, lihat saja buktinya adalah Acin dan prestasinya bareng The Panturas.

TemanBaik, yuk lebih semangat lagi menjalani hari-hari. Selamat berakhir pekan! Tetap produktif ya.

Foto    : Djuli Pamungkas/beritabaik.id
Layout : Agam Rachmawan/beritabaik.id


Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler