Catat! Ini Deretan Program Seru dari KEMBALI2020

Ubud - Yayasan Mudra Swari Saraswati bakal menggabungkan dua festival Ubud Writers & Readers Festival (UWRF) dan Ubud Food Festival (UFF) dalam bentuk digital melalui Festival KEMBALI 2020. Festival tersebut dikemas sebagai perayaan perayaan sastra, seni, budaya, dan kuliner.

Bukan sekadar Festival, KEMBALI20 merupakan perwujudan dedikasi bagi Pulau Dewata, Bali, dalam industri seni kreatif. Dari 29 Oktober – 8 November, lebih dari 120 penulis, seniman, jurnalis, petani, chef, dan pegiat akan bergabung dalam deretan program menarik Festival. Setelah peluncuran jajaran nama pembicara lengkap dan lebih dari 60 program digital pada September lalu, KEMBALI20 meluncurkan deretan program gratisnya yang terdiri dari Teater Kuliner, pertunjukan musik dan seni, serta pemutaran film.

"KEMBALI20 memberikan kesempatan kepada siapa pun dari mana pun untuk menikmati Bali dengan cara berbeda. Melalui Festival ini, kami ingin Anda melihat Bali dalam bentuk aslinya," lanjut Pendiri dan Direktur KEMBALI20 Janet DeNeefe dalam siaran pers yang diterima Beritabaik.id.  

KEMBALI20 menghadirkan dua Teater Kuliner yang berbeda dari biasanya. Dalam Teater Kuliner yang bertajuk 'Cooking Challenge: Ibu Susi & Chef Bart', salah satu figur terbesar di industri perikanan Indonesia Susi Pudjiastuti akan memasak bersama chef internasional Bart van Olphen. Keduanya akan bekerja sama menyiapkan hidangan ikan tradisional Timur Tengah, Chraime, dalam tantangan memasak virtual yang menarik.



Selanjutnya, bintang rock Indonesia Kaka Slank juga menerima tantangan memasak virtual dari Chef Aga Alvian. Masing-masing akan membuat burger vegan versi mereka sendiri dan menunjukkan kepada penonton bahwa menyiapkan makanan sehat juga bisa sangat menyenangkan.

Baca Ini Juga Yuk: Yogyakarta Komik Weeks 2020 Hadirkan Karya Wid NS dan Asnar Zacky

Dari program musik dan seni, KEMBALI20 menghadirkan penampilan seniman sekaligus antropolog Dewa Ayu Eka Putri yang merespon puisi Namaku Sita dalam penghormatan bagi almarhum penyair dan penulis Sapardi Djoko Damono. Ada pula pembacaan lontar oleh IGA Darma Putra dan Ida Bagus Oka Manobhawa, perpaduan antara puisi dan tarian yang akan dihadirkan oleh Ni Ketut Putri Minangsari, dan dongeng yang akan dibawakan oleh pendongeng Bali sekaligus pelestari cerita rakyat Made Taro bersama dengan putranya Gede Tarmada.

Acara lainnya termasuk poetry slam, teater eksperimental, dan tarian dari komunitas Seni Napak Tuju, pembacaan buku 'Fall Baby' (Kekasih Musim Gugur) oleh Laksmi Pamuntjak, pertunjukan yang menghadirkan Sun Eater, lima musisi Indonesia paling menarik yang terdiri dari .Feast, Hindia, Agatha Pricilla, Aldrian Risjad, dan Mothern yang menjadi bagian dari Antologi Matahari.

Tak berhenti di situ, KEMBALI20 juga mengadakan pemutaran film, dilengkapi dengan sesi interaktif di mana penonton dapat mengajukan pertanyaan mereka untuk sosok-sosok di balik pembuatan film yang ditayangkan. Festival ini akan menghadirkan film 'Our Mother’s Land', sebuah film dokumenter yang mengikuti perjalanan jurnalis Febriana Firdaus dalam menyoroti para wanita Indonesia yang bangkit untuk memimpin gerakan sosial menghadapi kekerasan, hukuman penjara, dan penghakiman dari masyarakat konservatif saat mereka berjuang untuk hak mereka.


Akan ada pula pemutaran film bertema kuliner seperti 'Delicious Rot' yang menampilkan penjelajahan tim Parti Gastronomi ke delapan kota di Indonesia dalam wisata makanan fermentasi yang menggugah selera, dan The Fruit Hunters, di mana para penikmat film dapat bergabung bersama Adam Leith Gollner dalam perburuan buah langka yang menarik.

Bertekad untuk mendokumentasikan dan merayakan ketahanan dan kemampuan beradaptasi masyarakat Bali selama pandemi, tim Yayasan Mudra Swari Saraswati bersama dengan videografer asal Bali Wayan Martino mengumpulkan kisah-kisah menarik dari pertanian hingga industri rumah tangga, yang dikemas dalam seri film dokumenter 'Stories from the Field'.

Melalui seri film dokumenter 'Stories from the Field', penikmat film akan diajak mengunjungi Rumah Intaran yang dibangun oleh Gede Kresna dan menilik langsung dapur Pengalaman Rasa bersama Ayu Gayatri Kresna di Desa Bengkala, Buleleng. Tidak hanya itu, penikmat film juga akan diajak mengenal pertanian dan proses pengolahan biji kopi di Kintamani milik I Wayan Arca Bertayasa yang sudah dijalankan sejak tahun 1980, hingga mengikuti para pemuda Desa Pedawa, Buleleng, dalam melanjutkan tradisi pembuatan gula aren.

Penikmat film juga dapat mempelajari sifat sakral makanan tradisional bersama pemangku adat yang juga merupakan seorang chef, Jero Mangku Dalem Suci Gede Yudiawan atau Chef Yudi dari Desa Les, Tejakula, serta menelusuri pertanian vanili di Bangli bersama petani sekaligus pembuat film Dwita J Ariana dalam mengeksplorasi upaya-upaya untuk melibatkan komunitas lokal di pertanian vanili, serta uji coba dalam menghasilkan pendapatan selama masa pandemi. Lima kisah yang dirangkum dalam seri film dokumenter 'Stories from the Field' ini akan ditayangkan perdana ke publik pada Sabtu dan Minggu, 7 hingga 8 November 2020 mendatang.

"Dari tahun pertama adanya Festival yang digelar oleh Yayasan Mudra Swari Saraswati, semua prakarsa kami didedikasikan untuk komunitas kami dan kami pun melakukannya kembali tahun ini. KEMBALI20 ditujukan untuk memenuhi kebutuhan kreatif di Indonesia, sembari tetap mempertunjukan keberagaman budayanya ke hadapan dunia," ujar Janet DeNeefe.

TemanBaik, deretan program musik dan seni, serta pemutaran film dalam festival ini dapat diakses secara gratis melalui situs web dan kanal YouTube @ubudwritersfest. Apabila kamu memerlukan informasi lebih lanjut mengenai festival KEMBALI20, kamu bisa mengunjungi situs resmi mereka di www.ubudwritersfestival.com. Catat tanggalnya dan jangan sampai terlewatkan, ya!

Foto: dok. Yayasan Mudra Saraswati/KEMBALI2020

Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler