Keren! Pelajar Indonesia Masuk 5 Besar Lomba Debat Internasional

Bandung - Lima pelajar Indonesia bikin bangga nih, mereka berhasil meraih penghargaan Best English as Foreign Language (EFL) Speaker dan dinobatkan sebagai The 5th Best EFL Team. Penghargaan tersebut diraih di ajang World School Debating Championship (WSDC) 2019 alias Kejuaraan Debat Antarsekolah Tingkat Dunia. Kejuaraan yang berlangsung di Bangkok, Thailand ini dilakukan pada 24 Juli sampai 1 Agustus 2019.

Lima pelajar tersebut adalah Cassia Tandiono (SMA Pelita Harapan Kemang Village), Joshua Karel Riantoputra (SMAN 2 Tangerang Selatan). Ada juga Swanny Wijaya (SMA Sutomo Medan), Joshua Luke Tandiono, (SMA British Indonesia Jakarta) dan Maria Gracia Primaningtyas (SMAN 4 Denpasar).

Penghargaan ini merupakan prestasi untuk pertama kalinya dalam sepuluh tahun terakhir. Indonesia berhasil menduduki ranking 12 dari 63 negara peserta di seluruh dunia. Indonesia juga masuk dalam posisi lima besar dari 30 negara peserta kategori EFL. Keren ya!

Penghargaan Best EFL Speaker atau Pembicara Terbaik diraih oleh Joshua Karel Riantoputra, siswa SMA Negeri 2 Tangerang Selatan. Prestasi serupa juga pernah diraih Indonesia dalam ajang WSDC empat tahun lalu. Kategori EFL sendiri adalah kategori bagi negara-negara peserta yang tidak menjadikan bahasa Inggris sebagai bahasa utama negaranya, atau dengan kata lain, bahasa asing.

Baca Ini Juga Yuk: Peneliti Muda Bali Raih Penghargaan di Kompetisi Internasional

Setelah melalui delapan babak penyisihan, tim Indonesia mampu mengumpulkan 5 kemenangan dengan 18 ballots (suara dari juri). Semua kemenanganan yang diraih Indonesia bersifat mutlak atas negara Chili, Turki, Slovakia, UEA, dan Jepang.

Dan tiga kekalahan split decision atau tidak mutlak dari negara Amerika Serikat, Irlandia, dan Denmark. Dengan nilai tersebut, Indonesia melaju ke babak eliminasi Partial Double Octofinals. Dalam babak ini Indonesia berhasil mengalahkan tim dari Yunani.

Pada babak eliminasi selanjutnya, tim Indonesia mendapat satu vote dari juri saat melawan tim Singapore, sehingga tim Indonesia masuk sebagai octofinalis. Dengan prestasi ini, Indonesia dinobatkan sebagai The 5th Best ESL Team. Ini adalah gelar pertama yang diraih oleh Indonesia dalam sejarah keikutsertaan di WSDC.

Tim debat Indonesia didampingi oleh manajer tim, Rachmat Nurcahyo dari Universitas Negeri Yogyakata dan Novelina Wirid, alumnus Universitas Gadjah Mada. Kemudian ada pelatih tim Muhammad Haikal Satria, mahasiswa Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada, serta pendamping resmi tim, Dhany Hamiddan Khoir.

Sebelum mengikuti WSDC di Bangkok, tim debat Indonesia terlebih dahulu telah menjalani Training Camp. Mereka juga diikutsertakan dalam ajang Philipine Debate Open (PDO) 2019. Pada ajang tersebut tim Indonesia berhasil menjadi semifinalis.

Tim Indonesia juga menjajaki pengalaman pada ajang SMU Debate Open Singapore 2019 dan berhasil menjadi octofinalis. Ajang lain yang turut memperkaya pengalaman tim debat Indonesia adalah kesempatan berlaga di Euroasia Debate Championship 2019, sebuah ajang yang mempertemukan tim debat nasional negara Asia dan Eropa.

Dalam ajang tersebut Tim Indonesia tidak terkalahkan di babak penyisihan. Pada tahun 2020, WSDC akan diadakan di Mexico City, Mexico. Seleksi tim akan dilaksanakan berdasarkan hasil lomba National Schools Debating Championship 2019 yang akan berlangsung di Banjarmasin pada tanggal 14 – 20 Agustus 2019.

Foto: kemdikbud.go.id

Belum Ada Komentar
Baca Lainnya
Berita Baik Terpopuler